Senin, 03 Juni 2013

Membelah Surabaya Di zaman MABA

            Lagi liat foto-foto jaman awal masuk kuliah, dan tetiba muncul lah foto sang legenda secara tetiba pula. Iya, dialah Sang Primavera, sepeda saya dan teman sekamar asrama saya dan lebih tepatnya 2 kamar berjejer pada masanya yaitu kamar 213-214 kalo gasalah. Bagi yang penasaran penampakannya berikut saya tampilkan kegagahannya, dengan sedikit jumawa dia bergaya...Primavera ! 

                                        

           Awal cerita kami ber 4 hijrah dari ibu kota menuju Surabaya yang panasnya luar biasa, saya dan teman saya di Informatika, yang satu di Mesin dan PWK. Awal berjumpa dengan Surabaya rada2 kaget sebenernya, secara kota besar nomer 2 namun angkot jarang kami temui di sudut-sudut kota. Walaupun kami domisili di surabaya timur, hendaknya angkot mudah dicarinya, bila dibandingkan dengan saya yang berasal dari jakarta selatan, selatan banget A.K.A Tangerang...angkot pun banyak dan hampir 24 jam operasionalnya. Saya berani bertaruh kalo para pendatang yang terbiasa hidup urban dengan berpindah2 angkot dan kendaraan akan kaget mengalami realitanya.

             Awal kedua cerita, kami bukannya manja atau anak mama, tapi memang surabaya di taun itu (2008) sedang panas-panasnya, serius loh...ga kaya sekarang yang musim panasnya saja ada hujannya dan musim hujannya datang di akhir2 aja. Daftar ulang dikampus TC, jalan kaki membelah perpustakaan, ESQ ke Graha,nyari makan, jumatan  sampe keringetan dll. Mulai lah sadar kalo kendaraan minimal sepeda gowes cukup dibutuhkan. Padahal sampe sekarang masih banyak mahasiswa yang ga punya kendaraan tidak mengeluhkan keadaan, apa memang kita yang ga kuat nahan cobaan, lebay kekanak-kanakan atau apalah yang pasti beberapa hari setelah itu...setelah muter-muter kampus ga karuan,  kita  mutusin buat beli sepeda.

            Awal cerita ketiga, kami ga tau mau beli sepeda dimana...berbekal nomer taksi blue bird, maka kami beranikan untuk naik taksi sambil minta diantar menuju toko sepeda terdekat dari asrama. Sampai pada suatu ketika taksi pun tiba...kami naik ber 4 di dalamnya. Penuh sesak tidak mengapa, karna terbayang euforia sepeda setelahnya...HAHA. Gas Si burung biru pun menyala....hiaaaaa...kami pergi membeli sepeda, pak sopir bertanya "Mau kemana ?" | kami menjawab, "terserah bapak, ke toko sepeda terdekat tujuannya".  

            Awal cerita ke empat, sopirnya ngasih saran beli sepeda di mulyosari aja,,,aduh,kita ga tau mulyosari itu dimana...yasudah kami pun ikut saja...perjalanan dari asrama menuju mulyosari terasa begiiiitttuuuuuu laaaamaaaaa....wajar karna pengalaman pertama ke suatu tempat itu berasa lama, sampai lah kita melewati jembatan mulyosari yang tidak jauh dari wisma permai, melanglang buana hingga puteran balik di ujung jalannya,,,yang tidak lama kita ketahui sebagai mulyosari utara. Tidak juga kami temukan toko sepeda di sepanjang jalannya, atau mungkin karna sudah sangat sore keadaannya, pukul setengah 5 kalo tidak salah tepatnya.

           Awal cerita kelima, sampailah kita didaerah pasar kembang ato krembangan ato apalah namanya....seingat saya ada Mall besar didepan toko sepedanya, entah PTC entah apa, saya lupa...HAHA. Dan sampailah dimana mata kita tertuju pada sepeda2 bagus disana mulai dari BMX sampe Wim Cycle dengan kehebohannya...tapi karna ini anggaran yang ga direncanakan maka ga bisa lah kita beli sepeda sebangsa mereka. Sampai kita tanya harga sepeda termurah disana, ternyata mereknya PRIMAVERA seharga 400 ribu, masih mahal sih namun apa daya...demi menjaga kelangsungan mobilitas mahasiswa muda dan bergaya, kami iyakan lah dan setuju membeli PRIMAVERA...tapi ada 1 kendala, sepeda cuma ada 1 dan kita mau beli 4, kata yg jual bisa,tapi dirakit dulu yaaa.

           Awal cerita ke enam, kami pulang dengan sepeda rakitan yang dibangga-bangga, tidak dibawa dengan taksi yang ada di awal cerita, melainkan di gowes sampai asrama. banyak cerita sambil ketawa2 di perjalanannya...pertama kita ga tau jalan balik, cuma modal inget2 sama nanya2,  di goweslah Sang Primavera idola. Kami membelah sang ibu kota timur jawa, naik sepeda baru alangkah senangnya....dan sampai pada suatu ketika pedal pijakan kaki sepeda kami terlepas, iya kami  bukan saya, dia ataupun siapa....tapi kami secara bergantian mengalami yang namanya turun dari sepeda dan membetulkannya, mungkin efek sepeda rakitan yang instan, jadi hasilnya tidak sempurna...apapun itu harus di syukuri adanya.

               Awal cerita penutup, diperjalanan tiap ketemu tukang tambal ban kami berenti cuma buat pinjem palu atau perkakas buat mukul pijakan sepeda. Cape iya, seneng juga iya, 4 mahasiswa baru...teramat baru malah,karna belum mencicipi yang namanya kampus dan dunianya. Apapun itu, hari-hari berikutnya kami lalui dengan PRIMAVERA yang maha gaya, walau pijakan kaki masih sering lepas dari tempatnya, tidak mengapa kami tetap bahagia.

                                   

"ahhh...satu foto berjuta cerita, kadang rasanya masih ada....hanya bisa dikenang saja...namun lebih baik daripada tidak"

           
             

Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar